KH. Hasyim Muzadi, Ulama Nasionalis dan Pluralis

KH Hasyim Muzadi merupakan ulama Indonesia yang sepak terjangnya diakui oleh dunia internasional. KH Abdurrahman Wahid alias Gus Dur dan KH. Hasyim Muzadi adalah juga seorang mantan Ketua Umum PBNU yang notabene adalah organisasi Islam terbesar bukan saja di Indonesia, namun juga di dunia. Pemikiran-pemikiran cerdas dari KH. Hasyim Muzadi ini begitu brilian dan sangat relevan dengan perkembangan Islam kekinian. Selalu banyak yang menantikan ulasan dan pendapat beliau terkait masalah yang sedang dihadapi oleh masyarakat maupun negara, terutama mengenai radikalisme.
KH Hasyim Muzadi dikenal memiliki cara pandang yang tenag dalam menghadapi masalah bangsa. Dalam perjalanan karirnya, KH. Hasyim Muzadi tak terlepas dari Nahdlatul Ulama. KH. Hasyim Muzadi semenjak masih muda sudah berkecimpung di ke NU an, dan ini kelihatannya sudah mendarah daging. Keilmuan beliau mengani Islam tentu kita sepakat bahwa beliau adalah Ulama besar yang sangat mumpuni di berbagai bidang ilmu agama.
Di Indonesia, sosok profil KH. Hasyim Muzadi ini dikenal sebagai seorang Ulama yang selalu membawa nafas nasionalis dan pluralis. Sama seperti pendahulunya, Gus Dur, KH. Hasyim Muzadi selalu membawa nafas nasionalisme anti radikalisme dan selalu menjaga kerukunan antar umat beragama melalu nafas pluralis. Perjuangan KH. Hasyim Muzadi untuk NahdlatulUlama dan Indonesia tentu kita semua sudah mengetahuinya, terutama dalam menjaga NKRI dari ancaman radikalisme.
Biodata Lengkap KH. Hasyim Muzadi
Nama                                  : KH Achmad Hasyim Muzadi (KH Hasyim Muzadi)
Tanggal Lahir                  : 8 Agustus 1944
Kota Lahir                         : Bangilan, Tuban,
Jabatan                               : Ketua Umum PB Nahdlatul Ulama (1999-2004 dan 2004-2009)
Istri                                      : Hj. Mutammimah
Anak                                   : Enam orang (3 putra dan 3 putri)
Ayah                                    : H. Muzadi
Ibu                                       : Hj. Rumyati
Kemampuan Bahasa     : Indonesia, Arab, Inggris
Riwayat Pendidikan KH. Hasyim Muzadi
  • Madrasah lbtidaiyah Tuban-Jawa Timur 1950-1953
  • SD Tuban-Jawa Timur 1954-1955
  • SMPN I Tuban-Jawa Timur 1955-1956
  • KMI Gontor, Ponorogo-Jawa Timur 1956-1962
  • PP Senori, Tuban-Jawa Timur 1963
  • PP Lasem-Jawa Tengah 1963
  • IAIN Malang-Jawa Timur 1964-1969
  • Bahasa 1972-1982
Perjalanan Karir KH. Hasyim Muzadi
  • Membuka Pesantren Al-Hikam di Jalan Cengger Ayam, Kodya Malang
  • Anggota DPRD Kotamadya Malang dari PPP
  • Dosen Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN), Malang
  • Anggota DPRD Tingkat I Jawa Timur 1986-1987
  • Karir Organisasi KH. Hasyim Muzadi
  • Ketua Ranting NU Bululawang-Malang, 1964
  • Ketua Anak Cabang GP Ansor Bululawang-Malang 1965
  • Ketua Cabang PMII Malang 1966
  • Ketua KAMMI Malang 1966
  • Ketua Cabang GP Ansor Malang 1967-1971
  • Wakil Ketua PCNU Malang 1971-1973
  • Ketua DPC PPP Malang 1973-1977
  • Ketua PCNU Malang 1973-1977
  • Ketua PW GP Ansor Jawa Timur 1983-1987
  • Ketua PP GP Ansor 1987-1991
  • Sekretaris PWNU Jawa Timur 1987-1988
  • Wakil Ketua PWNU Jawa Timur 1988-1992
  • Ketua PWNU Jawa Timur 1992-1999
  • Ketua Umum PBNU 1999-2004
  • Ketua Umum PBNU 2004-2009
  • Anggota DPRD Tingkat II Malang-Jawa Timur
  • Sekarang menjadi anggota Dewan Pertimbangan Presiden
Karya Tulis berupa Buku KH. Hasyim Muzadi
  • Membangun NU Pasca Gus Dur, Grasindo, Jakarta, 1999.
  • NU di Tengah Agenda Persoalan Bangsa, Logo, Jakarta, 1999.
  • Menyembuhkan Luka NU, Jakarta, Logos, 2002.
sumber http://www.muslimoderat.net/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *